Subscribe to our Newsletter

Be the first to learn the latest news about SGB!
Join #SGB_Family now!
EMAIL
Secure and Spam free...

LTA Memberi Lisensi kepada Layanan Bicycle Sharing

September 28, 2018

The Land Transport Authority (LTA) mengatakan pada Jumat, 28 September 2018 akan memberikan lisensi kepada enam operator bicycle-sharing (penyewaan sepeda) di Singapura pada akhir bulan Oktober 2018, meskipun dengan jumlah armada terbatas. Full Licences (lisensi penuh) telah diberikan untuk ofo, Mobike dan SG Bike, dan Sandbox Licences (lisensi sandbox) diberikan ke Anywheel, Grabcycle dan Qiqi Zhixiang. Lisensi ini akan diberikan pada akhir bulan depan, setelah operator membayar linsensi mereka.

Namun, Aplikasi operator lainnya, GBikes, ditolak karena tidak memenuhi kriteria penilaian tertentu, kata LTA. Pengajuan lisensi untuk aplikasi ini dinilai berdasarkan serangkaian kriteria, termasuk kemampuan operator untuk mengelola parkir sembarangan, tingkat pemanfaatan armada, kekuatan keuangan, rencana redistribusi, permintaan bicycle-sharing, dan ketersediaan ruang parkir, kata LTA.

Bicycle sharing

LTA akan memenuhi syarat untuk mengajukan permohonan lisensi penuh jika perusahaan-perusahaan yang telah mengoperasikan layanan bicycle-sharing di Singapura selama paling sedikit enam bulan

Mereka yang memiliki “sedikit atau tanpa pengalaman” mengoperasikan bicycle-sharing di Singapura diberi lisensi sandbox sebagai gantinya.

“Sementara layanan bicycle-sharing memberikan pilihan yang nyaman dan sehat untuk perjalanan. Pertumbuhan pesat jumlah sepeda juga telah menyebabkan parkir sepeda merajalela yang menciptakan masalah keselamatan dan merendahkan lingkungan hidup kita,” kata LTA dalam pernyataan media.

Di bawah pemberian lisensi baru, operator yang disetujui yang tidak mematuhi ketentuan lisensi akan menghadapi sanksi hingga SGD 100.000 untuk setiap ketidakpatuhan, pengurangan dalam ukuran armada, penangguhan atau penghentian lisensi mereka, menambahkan LTA.

Operator tanpa izin dapat menghadapi denda hingga SGD 10.000 dan / atau masa penjara hingga enam bulan, dengan denda lebih lanjut sebesar SGD 500 untuk setiap hari pelanggaran berlanjut setelah keyakinan.

Sebagai bagian dari persyaratan lisensi baru, ada sistem parkir dengan kode Quick-Response (QR) untuk bicycle-sharing yang akan dilaksanakan tahun depan untuk memastikan pengguna tidak parkir sembarangan, LTA mengumumkannya pada hari Selasa lalu.

Mereka yang gagal memarkir dengan baik dan memindai kode QR akan dikenakan biaya SGD 5 oleh operator berlisensi sementara pengguna yang parkir sembarangan tiga kali dalam satu tahun akan dilarang menggunakan semua layanan bicycle-sharing hingga satu tahun.

Kedua sistem parkir kode QR dan larangan pengguna yang bersalah akan dimulai pada bulan Januari tahun depan.

Mau tahu berita terbaru dan menarik tentang Singapura? Selalu baca majalah digital SGB! Kamu hanya perlu klik di sini.

Avatar
About Tania test

Gracia Purnomo, yang sering dipanggil Grace, lahir di Semarang pada tanggal 8 Agustus 1996. Grace bergabung dengan #SGB_Team sejak Agustus 2018 dan Grace sangat senang menjadi bagian dari Singapore Guidebook. Grace ingin lewat tulisan-tulisan yang Ia buat di artikel website SGB ini menjadi penolong bagi para wisatawan Indonesia yang ke Singapura. #SGB_Family bisa berbincang-bincang dengan Grace lewat Instagram: @graciapurnomo

September 28, 2018

The Land Transport Authority (LTA) mengatakan pada Jumat, 28 September 2018 akan memberikan lisensi kepada enam operator bicycle-sharing (penyewaan sepeda) di Singapura pada akhir bulan Oktober 2018, meskipun dengan jumlah armada terbatas. Full Licences (lisensi penuh) telah diberikan untuk ofo, Mobike dan SG Bike, dan Sandbox Licences (lisensi sandbox) diberikan ke Anywheel, Grabcycle dan Qiqi Zhixiang. Lisensi ini akan diberikan pada akhir bulan depan, setelah operator membayar linsensi mereka.

Namun, Aplikasi operator lainnya, GBikes, ditolak karena tidak memenuhi kriteria penilaian tertentu, kata LTA. Pengajuan lisensi untuk aplikasi ini dinilai berdasarkan serangkaian kriteria, termasuk kemampuan operator untuk mengelola parkir sembarangan, tingkat pemanfaatan armada, kekuatan keuangan, rencana redistribusi, permintaan bicycle-sharing, dan ketersediaan ruang parkir, kata LTA.

Bicycle sharing

LTA akan memenuhi syarat untuk mengajukan permohonan lisensi penuh jika perusahaan-perusahaan yang telah mengoperasikan layanan bicycle-sharing di Singapura selama paling sedikit enam bulan

Mereka yang memiliki “sedikit atau tanpa pengalaman” mengoperasikan bicycle-sharing di Singapura diberi lisensi sandbox sebagai gantinya.

“Sementara layanan bicycle-sharing memberikan pilihan yang nyaman dan sehat untuk perjalanan. Pertumbuhan pesat jumlah sepeda juga telah menyebabkan parkir sepeda merajalela yang menciptakan masalah keselamatan dan merendahkan lingkungan hidup kita,” kata LTA dalam pernyataan media.

Di bawah pemberian lisensi baru, operator yang disetujui yang tidak mematuhi ketentuan lisensi akan menghadapi sanksi hingga SGD 100.000 untuk setiap ketidakpatuhan, pengurangan dalam ukuran armada, penangguhan atau penghentian lisensi mereka, menambahkan LTA.

Operator tanpa izin dapat menghadapi denda hingga SGD 10.000 dan / atau masa penjara hingga enam bulan, dengan denda lebih lanjut sebesar SGD 500 untuk setiap hari pelanggaran berlanjut setelah keyakinan.

Sebagai bagian dari persyaratan lisensi baru, ada sistem parkir dengan kode Quick-Response (QR) untuk bicycle-sharing yang akan dilaksanakan tahun depan untuk memastikan pengguna tidak parkir sembarangan, LTA mengumumkannya pada hari Selasa lalu.

Mereka yang gagal memarkir dengan baik dan memindai kode QR akan dikenakan biaya SGD 5 oleh operator berlisensi sementara pengguna yang parkir sembarangan tiga kali dalam satu tahun akan dilarang menggunakan semua layanan bicycle-sharing hingga satu tahun.

Kedua sistem parkir kode QR dan larangan pengguna yang bersalah akan dimulai pada bulan Januari tahun depan.

Mau tahu berita terbaru dan menarik tentang Singapura? Selalu baca majalah digital SGB! Kamu hanya perlu klik di sini.

Avatar
About Tania test

Gracia Purnomo, yang sering dipanggil Grace, lahir di Semarang pada tanggal 8 Agustus 1996. Grace bergabung dengan #SGB_Team sejak Agustus 2018 dan Grace sangat senang menjadi bagian dari Singapore Guidebook. Grace ingin lewat tulisan-tulisan yang Ia buat di artikel website SGB ini menjadi penolong bagi para wisatawan Indonesia yang ke Singapura. #SGB_Family bisa berbincang-bincang dengan Grace lewat Instagram: @graciapurnomo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

#SGB_Story

SGB was founded by Tania Gromenko, a Russian lady who started studying the Indonesian language when she was 18. She had a chance to live in Indonesia several times since then - in Jakarta and Bali - and fell in love with Indonesia and its people. In 2016, Tania moved to Singapore and slowly but surely, the SGB concept shaped in her mind.
Read More

Berita Terbaru

Latest Videos

Latest Videos

Some of Our Partners Include

Changi-Airport
Ez-Link
Garuda-Indonesia
Kraft Wich
klook
error: Ooops, copy-paste are not allowed!

Subscribe to our Newsletter

Be the first to learn the latest news about SGB!
Join #SGB_Family now!
EMAIL
Secure and Spam free...